Neptu dan Pasaran Jawa

Apa itu neptu dan pasaran? Pasaran adalah nama pada 5 hari dalam 1 siklus. Ada 5 pasaran yaitu Manis, Pahing, Pon, Wage, Kliwon. Sedangakan Neptu adalah nilai jumlah angka dari suatu hari dan pasaran.

Apakah neptu dari hari dan pasaran itu klenik? kebanyakan masyarakat jawa menggunakan hitungan neptu untuk melakukan hal-hal yang berbau klenik. Sebagai contohnya sebagai perhitungan jodoh dengan weton/hari lahir (hari dan pasaran kelahiran) untuk pasangan calon pengantin. Semua itu belum tentu benar untuk penerapannya, sehingga munculah hal-hal yang bersifat klenik.

Selain untuk menghitung weton, neptu juga digunakan untuk menghitung hari pernikahan, kejadian, keberuntungan dan lain lain. Intinya neptu itu sendiri bukanlah klenik, tetapi menggunakan hitungan neptu kebanyakan untuk hal-hal yang berbau klenik.


Tabel angka untuk Hari

Minggu : 5
Senin : 4
Selasa : 3
Rabu : 7
Kamis : 8
Jumat : 6
Sabtu : 9

Tabel angka untuk Pasaran

Manis : 5
Pahing : 9
Pon : 7
Wage : 4
Kliwon : 8

Tabel angka untuk Bulan

Sura : 7
Sapar : 2
Mulud/Rabiulawal : 3
Bakda Mulud/Rabiulakir : 5
Jumadilawal : 6
Jumadilakir : 1
Rajab : 2
Ruwah : 4
Pasa/Puasa : 5
Sawal : 7
Sela/Dulkangidah : 1
Besar/Dulkahijjah : 3

Tabel angka untuk Tahun (Siklus Windu)

Alip : 1
Ehe : 5
Jimawal : 3
Je : 7
Dal : 4
Be : 2
Wawu : 6
Jimakhir : 3

Cara untuk menghitung angka pada hari dan neptu pasaran adalah sbb: misal hari Jumat kliwon, (Jumat : 6, Kliwon : 8). Jadi Neptu pasaran untuk Jumat Kliwon adalah 6+8=14.

Semua pengunjung primbon jawa harus berpikir secara positif, neptu biasanya hanya digunakan oleh orang jawa, jadi siapa lagi yang akan melestarikan budaya leluhur kalau bukan ora jawa itu sendiri? baca juga ramalan jodoh berdasarkan nama pasangan anda. Terimakasih!

3 Responses to " Neptu dan Pasaran Jawa "

  1. Niat baik..seiman saling pengertian itu yg membuat bs bersatu....mntalh kpd yg kuasa jodoh...jngn mnt pasangan....

    BalasHapus